Jumat, 04 April 2014

Kenangan Manis dan Pahit di HMI TP UB Malang

Beberapa waktu lalu nggak sengaja lihat lambang HMI (Himpunan Mahasiswa Islam), tapi lupa di mana, hehehe. Mau nggak mau saya langsung teringat dengan HMI di TP UB, komisariat (kom) yang pernah saya masuki, serta teman-teman yang pernah saya kenal.

Saya udah agak lupa kenapa saya bisa nyungsep ke organisasi itu. Seinget saya sih, dulu diajakin temen... tapi lupa juga siapa yang ngajakin (hahaha).
Bener-bener nggak inget gimana awal mula saya bisa masuk HMI, yang jelas... saya tiba-tiba udah ada di komisariat (dulu di daerah kerto-kerto, arek UB pasti ngertilah). Waktu itu saya sempet semacam diwawancara gitu deh sama senior, kalau nggak salah sama Mbak Yuha, salah satu mbak cantik di HMI TP, hihihi.

Setelah itu lupa, bener-bener lupa ada kejadian apa aja. Yang jelas... suatu hari di bulan Desember, saya mendadak ikut... apa ya namanya... semacam pengkaderan, aduh... asli lupa sama namanya, kalau nggak salah dulu barengan sama RAK... LK ya namanya? Lupaaa, bener-bener lupaaa (yang tahu, tolong ingatkan saya, haha). Pokoknya dulu saya dan beberapa teman sejurusan ikut 'itu' di daerah Batu.

Lalu... apakah saya langsung jadi kader HMI yang bener-bener 'kader'? Nggak, sih, hahaha. Jujur aja, waktu itu saya cuma ikut-ikutan masuk HMI, bener-bener buta sama organisasi ini, apalagi saya bukan tipe orang yang aktif ikut-ikut kegiatan di luar kampus, pokokya parah banget dah -_-

By the way, sekitar pertengahan 2005 (saya angkatan 2004, tua banget ya?), saya kembali ikut acara HMI, lagi-lagi saya lupa apa namanya (ya ampuuun... pelupa banget). Tapi, kayaknya ini awal saya makin rajin ke komisariat. Rajin karena fokus jadi kader? Sekali lagi, bukan, tapi karena waktu itu saya naksir temen se-HMI *tepok jidat*. Nggak perlu sebut merk lah yaaa... ntar ketahuan saya suka sama siapa. Yang jelas, gara-gara cowok itu, saya jadi rajin ke kom, ikut kegiatan, dll ( plisss jangan ditiru, sodara-sodara. Saya bukan contoh kader yang baik, sangat tidak baik -__- ).

Tapi akhirnya saya berada di titik jenuh. Saya jadi jarang ke kom. Apa karena udah nggak suka sama si cowok tadi? Bukan. Actually, waktu itu saya masih suka sama cowok itu, tapi entah kenapa udah nggak minat lagi sama HMI, serasa ingin melepaskan diri. Sama sekali nggak ada masalah, semua temen-temen HMI, entah itu senior atau junior, semuanya baik. Tapi ya... namanya jenuh mau gimana lagi. Akhirnya saya bener-bener keluar dan nggak pernah menampakkan diri lagi di kom.

Kalau dipikir-pikir, saya cuma sekitar setahunan (lebih dikitlaaah) ikut HMI. Walau amat sangat sebentar, banyak sekali kenangan-kenangan dengan teman-teman di sana. Saya ngerasain semacam berada di sebuah keluarga baru, yang di dalamnya tuh mereka saling bantu, saling ngasih perhatian, saling ngasih ilmu, dll.

Banyaaak banget kenangan manis bareng temen-temen HMI. Yah... tapi namanya juga hidup, pasti ada juga kenangan pahitnya, walau cuma 1 sih. Tapi, yang ini membekas banget di pikiran sampe sekarang, dan kalau inget kejadian itu, rasanya bener-bener nyesek, rasanya nggak terima, rasanya pengen jelasin secara gamblang, pengen menjernihkan salah paham, dan... *menghela napas*, ya sudahlah... semua udah terjadi, dan mereka yang waktu itu hadir di kejadian itu pasti juga udah lupa, dan mungkin saya satu-satunya orang yang masih inget (iya, saya perasa, saya susah ngelupain hal-hal yang bikin nyesek, hahaha).

Walau saya bukan kader HMI seutuhnya, bagaimanapun juga HMI pernah jadi bagian dari hidup saya. Sankyu :)